Wednesday, January 30, 2008

56. Salak

SALAK

Buah ini sangat terkenal bahkan ketika kecil aku sering berteka teki dengan temen2ku untuk buah salak ini.
'' Sego sekepel dirubung tinggi. opo?'' jawabnya ''salak''

Saat itu tahun 60 70an salak masih sepet dan kecut rasanya, bahkan kadang2 sampai tidak bisa melewati tenggorokan saking pet nya. Jarang yg manis jadi harus hati2 kalau membeli .. bisa2 sampai rumah menjadi pengisi keranjang sampah.

Ditambah lagi pedagang salak ketika itu sangat lihai menukar barangnya dengan kecepatan tangan yang sangat tinggi..bak tukang sulap.. salak hasil pilihan kita bisa ditukar atau bahkan jumlah hitungannyapun kadang tidak cocok.

Seblum ada salak pondoh, salak Bali sangat populer karena enaknya walau kadang masih terasa kecut namun tidak separah salak Jawa yang kebanyakan sepet. Oleh para petani salak Jawa sekarang banyak ditanam sebagai pagar kebunnya.

Didaerah wisata Guwo Jatijajar pernah saya membeli salak yang sangat besar kira2 sekepal genggam manusia lebih sedikit, sayang rasanya ''nyereti'' tidak memungkinkan bisa masuk tenggorokan.
Kalau saja dikawinkan dengan salak pondoh mungkin hasilnya sangat memuaskan.

Salak pondoh saat ini sangat mashur karena rasanya yang sangat enak. Saya ingat kala itu ditahun 70an yg dinamakan salak pondoh karena rasanya mirip2 pondoh kelapa kreak2 sedikit amet (anyep2 manis). Namun dengan berkembangnya tehnologi (?) sekarang salak pondok sudah berubah rasa jadi manis dan uenak.

Jenis2 salak pondoh dibedakan menjadi pondoh lumut / super dan pondoh hitam.
Kadar gula pondoh super ( 15,62% ) lebih kecil dibanding yang hitam (16,44%) sedang kadar vit C nya super (8,53mg%) lebih tinggi dari yg hitam (8,42mg%) mangkanya pondoh super lebih kecut.

Daya tahan salak sangat rendah. Angka kerusakan / susut sangat tinggi mencapai 80%. Hal ini membuat harga salak sangat murah pada waktu panen hanya 1,500/kg ditingkat petani meskipun setelah sampai konsumen bisa mencapai 6,000/kg.

Namun dengan sistem penyimpanan pendinginan yang baik salak bisa bertahan sampai 3 minggu.
Ahir2 ini berbagai usaha telah diupayakan untuk mengatasi susut nya produksi akibat kerusakan tadi antara lain dengan membuat kripik , dodol, manisan, asinan, sirup dll dari salak.

Selamat menikmati buah salak biar menyalak terus.

6 comments:

Luca D'Antin (Taufik yang bersahaja dan WOKEee...!!) said...

saya smpet nyoba salak Jawa bawaan tmn kosn saya, tapi lmyn enak koq. oh ya Yang, saya mulai mw aktif lagi nulis, soalnya Net d kosn dah aktif lg. harap d comment y kLo ad yang kurang pas dibaca

paromo suko said...

Wah, (e)Yang(nya) gemati n gaul tenaaan !

Eddy Prasetyo said...

kakean makan salak iso loro weteng mas...hehehehe

Indro Saswanto said...

Buat luca d'antin.......
bener yg Jawa2 belum tentu jelek kaya wedus jowo, gulo jowo, dll .... gadis jawa juga banyak yg cantik2 paling gakhitam manis kaya gula jawa.
Buat mas Paromo...... wis tah pokoke biar nyambung terus eyang-cucu-cicit-canggah-wareng-udeg2-gantung sewur ☺
Untuk mas Eddy Prasetyo..... salam kenal. Kalau lagi makan jagung godog jangan lupa disumbat salak biar gak mbrojol....?!?
wass......

Indro Saswanto said...

Buat luca d'antin.......
bener yg Jawa2 belum tentu jelek kaya wedus jowo, gulo jowo, dll .... gadis jawa juga banyak yg cantik2 paling gakhitam manis kaya gula jawa.
Buat mas Paromo...... wis tah pokoke biar nyambung terus eyang-cucu-cicit-canggah-wareng-udeg2-gantung sewur ☺
Untuk mas Eddy Prasetyo..... salam kenal. Kalau lagi makan jagung godog jangan lupa disumbat salak biar gak mbrojol....?!?
wass......

Indro Saswanto said...