Saturday, June 21, 2008

102. Oglangan

Oglangan

Hari ini mulai jam 8 sampai jam 5 sore listrik ditempat tinggalnya mengalami pemadaman. Istilah populernya mengalami 'giliran' atau 'oglangan'.
Suasana permukiman jadi sepi, nyenyet, tidak terdengar suara cuap2 penyiar radio maupun musik2 dari perangkat audio. Televisi dirumahnya istirohat. Suasana betul2 sunyi damai menyejukkan hati mengingatkan pada suasana masa2 kecilnya.
Hari itu atau tepatnya siang itu, dirumahnya terbebas dari pandangan2 ma'siat tidak ada gambar2 kekerasan musik jingkrak2 berita2 gosip obrolan2 nggedabrus yang biasa terpapar setiap saat dilayar tv plasma kesayangannya.
Hidup terasa nikmat syahdu dan tenteram. Memang, sudah hampir 3 tahun dia bercerai dengan koran tetapi dengan si kotak ajaib dia masih setia memelototiinya. Namun hari ini dia benar2 merasakan tenteramnya, nikmatnya, hidup tanpa listrik.
Dia sempat melamun kenapa duulu ketika belum ada listrik kehidupan begitu néicrel, tenang, damai, tetapi setelah ada listrik dimana2 kehidupan menjadi mblekacèng tidak keruan.
Kenapa sinar yang begitu kemilau justru menimbulkan kegelapan didalam hati tidak kuasa membuat kecerahan akal dan budi........ sebaliknya kegelapan dunia justru membuahkan kecerahan dan kepekaan nurani. Saat gelap ketika itu orang bisa menutup aurat dan kini ditempat terang benderang jaman sekarang, malah banyak orang telanjang.........
Hari itu hanya tersisa gemuruhnya knalpot yang kadang terasa menyesakkan telinga, sehingga olehnya terpikir andai saja seminggu sebulan setahun atau selamanya tidak ada bensin mungkin kehidupan bisa lebih tenteram tidak hiruk pikuk, tidak hambar dan lebih mengesan di hati.
Suasana kota yang lengang sepi banyak kereta angin berseliweran pejalan2 kaki menikmati segarnya udara kota anak2 kecil berlarian mendahului orang tuanya tanpa takut kesambar kendaraan........
Suasana kehidupan yang mungkin saat ini hanya ada diplanet lain.
Kehidupan tanpa listrik dan BBM.
Alangkah indahnya.

Yo' sekali2 kita masuk hutan.
Eyang bethoro mau topo.
golek wangsit.
neng alas setro gondomayit.
Nyuwun pamit.

12 comments:

Budiono Santoso said...

Wah oglangan cerita lama waktu masih di Solo sekitar tahun 66 - 67. Seminggu dua kali. Habis itu nggak pernah lagi kecuali krsluit sedikit sedikit. Salam

Indro Saswanto said...

Betul Ki, saat itu saat sulit listrik mati, sembako melangit, beras susah dicari, bbm pun antri.
Wass.

paromo suko said...

tapi urusan bersekolah gak serumit n mahal spt sekarang rasanya
kenapa begitu

Raf said...

Sepertinya listrik menjadi problem nasional Pak ,

Dimana - mana krisis, Kaltim dan Purworejo terkena dampak

wassalam

Indro Saswanto said...

Dik Raf. Listrik boleh padam otak tambah terang.
Mas Begawan Paromo? setuju?

paromo suko said...

pas bal-balan euro, mak petttt!

Indro Saswanto said...

Koor sak kampoeng :
Whuaaaaaaaaaaaaa.................
Terus nyenyet golek sibukan dewe2.
KB Gatot...........

Mbah Suro said...

KB Gatot berarti Gagal total..... RSB laris.
Orang wingko bilang numpak sepur sak gerbong wong pitu jenenge oglang tur banget....

Indro Saswanto said...

RSB laris.......listrik oglangan......gakno Bbm.
Weleh3x nggodang nganggo anglo
Alat2e dibakar
Ki Ageng pusing deh
MBah Suro nyante nglinting klobot
Bgwn Paromo ndhalang nganggo blencong

paromo suko said...

blog macet
posting via mobile bikin jempol jd kriting
..... listrik boros, lha wong iklan2 di jalanan catu dayanya edan2an kok! itu mustinya pk tarip 10x lipat...

Ninis said...

Hahaha .. saya ketawa baca komen2nya :D Njawani banget, cuma kadang kiasan/kata yang saya nggak ngerti.. hehehe..
Pastinya bukan bahasa Jawa Timuran ya?!
Lha wong oglangan juga saya ndak ngerti haha.. kalo giliran saya ngerti :)

Tapi emang enak kayaknya sesekali hidup "nyepi". Sehari aja kayak Nyepi di Bali, biar alam bisa istirahat juga sejenak :)

Indro Saswanto said...

He he... Nis jadi lucu ya dengerin bhs jowo orde 50an.
Bisa buat tombo kangen.,
Gimana? Austria lagi musim apa?
No nya Ard +628155097077
Salam u/ keluarga